Uncategorized

Working Mom Problem

Beberapa waktu lalu sempet ketemu sama kata2 dari seorang public figure yang katanya ustad. Isi kata2 nya begini..

Hati gw lgs berasa jleb jleb jleb….mbok ya mikir dulu lah ya sebelom ngomong kan dia juga (katanya) public figure dan (katanya) juga seorang ustad. Emang sih semua org punya hak ya mau ngomong apa aja di social media tapiihh coba pikirin ada berapa ibu yang terluka *tsah* sama kata2 ini…Kalo menurut gw sendiri yang seorang ibu dan juga kerja, apapun yg gw lakukan ga membuat gw kurang menjadi seorang ibu. Jadi kurang lebih alasan wanita2 ato ibu2 bekerja sekarang  iyalah karena
1. Kebutuhan Hidup
Iya, ga bs dipungkiri sekarang apa2 mahal…pengamen aja dikasi gope ga mau, pipis aja bayar 2rb, makan 10rb sekarang ga kenyang…belom lagi biaya2 lainnya…intinya sekarang semua2nya duit. Okeh kalo lakinya penghasilan nya cukup kalo ga? Kan mau gamau istrinya juga harus kerja juga, emang ga kesian sm suaminya kerja cape2 ga kesian juga sama anaknya yang kekurangan?
2. Masa depan anak
Selain kebutuhan hidup yg makin mahal, sekarang mesti dipikirin biaya sekolah anak. Mau gamau sekarang harus ada simpenan ato asuransi buat pendidikan. Sekarang sarjana S1 banyak lho yg nganggur ato jadi tukang ojek online (no offense) emang mau nanti anaknya masa depan nya susah? Ga kan?
3. Wanita juga punya keluarga
Gw biarpun uda nikah, gw masih ada tanggungan untuk kasi uang ke nyokap tiap bulan, karena bokap uda ga ada…jadi mau gamau nyokap bergantung ke gw. Dengan bekerja gw bisa dengan bebas ngasi uang ke nyokap gw, bukan berarti suami gw ga ngasi gw untuk kasi uang ke nyokap tapi bukankah lebih enak kalo kasi dengan uang sendiri?
4. Kebutuhan dan perlengkapan anak
Beli diaper, beli perlengkapan sehari2 kaya minyak telon, tissue lah, kantong asi lah, entah apa lah…Pas gw punya anak gw menyadari kalo kebutuhan anak itu banyak dan mahal…sukur2 bisa kasi ASI ke anak kalo harus sufor? Kan harus dipikirin juga. Apalagi imunisasi, bray imunisasi jaman sekarang mahal lho…
Intinya ya pak ustad, biarpun saya 8 jam di kantor saya tetep lho mikirin anak saya di rumah, tiap mau berangkat kerja saya sedih…saya juga sedih karena ga bisa menghabiskan waktu sama anak saya sehari2nya. Tapi saya gamau hidup anak saya kekurangan, saya gamau ngerepotin suami, saya mau bantu suami buat menghidupi keluarga saya, saya gamau cuma bisa hidup untuk saat ini aja tapi saya mau mikirin masa depan keluarga dan anak saya. Even I spend 8 hours (or maybe more) at the office, nothing can stop me from being a mother. I’m still a mother… Coba lho pikirin kesedihan ibu2 disana yang terluka karena denger kata2 bapak…yang biarpun kerja, tapi berjuang tiap 2-3 jam sekali tetep mompa ASI buat anaknya. 

Advertisements

22 thoughts on “Working Mom Problem

  1. Aduh ustad yang ono mah ga usah didengerin dan gausah ditanggepin lah. Nanti makin terkenal. Hehe. Semangat! Working mom, stay at home mom, working at home mom, semuanya buat kebaikan anak dan keluarga.

    Like

  2. betul gua juga setuju sama postingan erlia. mau kerja apa gak kerja, tetep anak kita anggep kita mama. dan gak ada yang namanya mama setengah karyawan. ahahaha.. 😀

    fighting rib! elo gak sendiri.

    Like

  3. Post ini keknya emang perlu deh, Ribka. ya..dr twit itu ada byk jg yg favorite in twitnya berarti byk jg org2 yg mkr begitu. tp no matter what MoM is a Mom..
    semangat kerja, semangat jaga anak ^^

    Like

  4. walah, jadi penasaran siapa ustad yg dimaksud? *salah fokus*
    walopun kerja, tp di kantor kan u tetep pumping demi kasih asi. apa coba namanya kl ga mikirin anak? haiyaaa, itu statement nya ada2 aja.

    Like

  5. Ah, orang abal” itu.. 😧😧
    Akuh setuju sm point” knp jd working mom km rib, dikiranya mommy” yg kerja ga pikirin anaknya di rmh apa.. 😐 Pokoknya yg tw syg anak ap enggak kan si anak sm mama nya, org lain yg cmn bs komen n nyir” sik.. 😧😧

    Like

  6. Omongan gak jelas gak usah dipikirin rib, zaman udah modern, emansipasi wanita, wanita juga bisa dan boleh kerja, bukan b'arti kerja trus lupain n gak peduli sama anak kan.. kerja juga demi anak dan keluarga.. Yakin dan percaya ajah, yang kita lakukan juga demi kebaikan masa depan, gak usah peduli sama omongan berbau negatif begitu..

    Like

  7. duluu gw juga suka sedih gtu rib kalo denger sindiran2 working mom, tp sadar kalo gw sedih n misuh2 ga ngerubah apapun, makanya gw putuskan untuk tetep bahagia dengan kondisi gw dan gak mao terlalu dengerin omongan orang lain.

    setiap kita kan punya alasan untuk melakukan sesuatu dan gak semua orang bisa harus tau alasan kita dan harus mengerti.

    jadi omongan2 kaya gitu udah gak mempan buat gw. semangat mami edel

    Like

  8. ih…gw jg sempat kena banget loh pas baca twit ini sebulan yg lalu.tnyata elo jg ya rib!
    gw sih jg ga gt enak bgt rasanya..tp ya sudahlah ga mau dianggap aja de.yg pntg kita ttp ibunya anak kita la.

    Like

  9. 8 jam di kantor 3-5 jam diperjalanan, keknya dulu gawe, ketemu Zio pagi 30-45 min, malamnya 90-120 min, itu juga sambil g makan, mandi dll jadi ga full nongkrongin anaknya, pagi juga begitu wakakakaka… alesannya emang ga beda jauh dari poin 1-4 hihihi… semangat say~

    Like

  10. gw setuju bgt sama semua point2 yang lo bilang Rib, terutama point ke 4.
    apalagi Jevan ASI cuma sampek 7bulan, uang sufornya berasa bgt sampe skrg. gw paling gak suka sm ocehan2 yang nyindir working mom seolah2 kita gak mikirin anak dirumah.

    Like

  11. Itu ustad sapa c Rib?! belum dipites2 x ya jari2nya sama para working mom?! Ishhh gue aja biar dirumah doank juga keki bacanya. entah qta mau di rumah kek, kerja kek ya tetep lah status qta “ibu” en ga ada yang bisa copot itu status.

    Biar kata kerja juga kan ttp ya mikirin anak, pompa susu, intinya anak ga qta telantarin kok. Ahhh gue jadi sebel loh sama itu omongan ustad, errr

    Like

  12. UStad penuh sensasi rib ini… G pernah nih liat tweet yang ini, terus banyak juga yang setuju….
    Mama ya mama lah ya, mana ada setengah mama setengah karyawan.
    Lu ngebahas ini jadi keingetan sama 1 pengalaman gw pas lagi ngobrol sama seseorang.. Tar gw bahas di blog ah, topiknya sama tapi ini nyata gw diceramahin cuma gegara gw bilang gw akan tetep kerja setelah punya anak…
    Berasa orang paling bener ajah,, Sighhh

    Like

  13. Gw sempet baca nih soal ginian hahaha trus dibilang katanya statement si ustad yg disebar kurang komplit, entah yg komplit gmn gw juga gak tau.

    Kl masalah ginian debat mah gak ada habisnya Rib mending nggak usah masukin ati, kl gw juga bosen denger “elu di rumah kan nggak ngapa2in”, “nggak sayang kuliah desain mahal2 malah nggak kerja trus jadi ibu rumah tangga (seolah2 IRT pekerjaan hina dina)”, “kenapa lu gak di rumah sambil cari klien terima order gambar”. Istilahnya mau di rumah atau di kantor mah ada aja yang ngomongin nggak ada habisnya. Yang penting apapun pilihan kita jalani dgn penuh syukur dan bahagia *rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau* padahal bisa aja rumput sintetis hihihi. Semangat Mama Edel!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s