pregnancy

Edisi Kepo – Pregnancy & Motherhood

Di postingan kali ini bisa dibilang edisi kepo…karena ada beberapa hal menyangkut (lagi2) pregnancy and motherhood yang membingungkan…siapa tau ada yg bisa bantu…hehehe

1. Baby Sitter VS Mbak Asuh
Buat kalian para mommies lbh mending anaknya diasuh sama baby sitter ato mbok2 yang uda biasa asuh anak? Kondiri gw sekarang itu dirumah ada mamer yg bisa ngawasin dan ada ART juga yg beres2 rumah. Kalo diliat sih baby sitter biaya nya lbh mahal tp kelebihan nya bisa sekalian ngajarin anak, tapi kalo utk masalah pengalaman mbok asuh itu kayanya lbh sering ngurus anak mungkin, ini masih mungkin yaa…mungkin lbh tau cara urus anak ug bener. Menurut kalian gimana?
2. Kapan harus hire-nya?
Kira2 harus hire langsung pada saat abis lahiran ato better nunggu sebulan dulu? Karena katanya lagi nih yaa di bulan pertama itu anak masi nempel bgt sm mamanya krn harus latch on asi tiap 2-3 jam sekali jadi si BS magabut bisa2..dan kalo utk masalah cuci mencuci dan urusan rmh sih ay tak khawatir krn uda ada mbak di rumah.
3. Birth plan itu perlu ga sih? 
Jaman makin modern dan berubah…kalo dulu kita pasrah2 aja sama dokter, kalo jaman sekarang kan ada yang namanya birthplan..jadi kaya semacam notes utk mengingatkan dokter tindakan apa aja yang harus diambil ato ga boleh di ambil saat kita melahirkan. Ada yg pernah coba pake birthplan??
4. Delayed Cord Clamping
Nah katanya lagi pada saat anak lahir sebaiknya tali pusat jgn buru2 di potong tp sebaiknya di tunggu sekitar 1 menit dlu..karena delayed cord clamping ini banyak keuntungan nya…apakah pada saat lahiran ada yang coba metode ini? Utk lbh jelas nya ttg si delayed cord clamping boleh cekidot disini: 
 
Sementara itu dulu deh yg mau ditanyain…hehehe…nanti disambung di edisi kepo berikutnya…Ciaobella! 
Advertisements

9 thoughts on “Edisi Kepo – Pregnancy & Motherhood

  1. Menurut gw baik mbak asuh sama baby sister masing2 ada kelebihannya sih Rib, mungkin klo gw… Gw lebih pilih baby sister karena lebih jelas ja kan biasanya ada pelatihannya sama paling pertimbangin umurnya si pengasuh ja… bagusnya sih yg udah pernah punya anak kali ya, jadi minimal naluri ibunya ada. klo mbak pengasuh blh juga asal yg udah recomended ja…
    Klo kapan nge hirenya, mungkin cocoknya pas cuti hamilnya mau selesai, jadi pas gitu ga magabut wkwkwkwkwk…
    klo soal birth plan, gw belum kepikiran nih Rib. kayaknya gw tergantung keputusan dokter ja…
    soal Delayed Cord Clamping, gw baru tau malah hehehehe… mungkin baiknya qta konsultasiin ke dokter ya, bisa dilaksanain apa gmn…

    Like

  2. walaupun gua bukan mommies, gua bantu ikutan sharing ya…

    1. Baby Sitter VS Mbak Asuh

    pengalaman ama andrew dulu, awalnya kita pake BS pengalaman bekas anak sepupu. ternyata orangnya suka sok tau banget jadi lama2 kita kesel trus ganti BS gak pengalaman dari yayasan. ternyata geblek banget jadi kita gak cocok trus akhirnya kita hire pembantu. pembantu baru juga tapi karena dia pengalaman ngejagain adik2nya yang kecil2 jadi ternyata malah cocok ngejagain andrew. kita pake dia sampe andrew umur 2 dan kita pindah ke US. pembantunya itu sekarang ikut cici ipar gua di singapore buat jagain anak2nya dari sejak lahir sampe sekarang udah 4 th. gak nyangka emang ternyata pembantu kita ini sangat cocok buat ngasuh anak. 🙂 kesimpulannya, menurut gua gak masalah BS atau pembantu, masalahnya adalah cocok2an aja.

    anyway, pas emma kita gak pake bs atau pembantu dan ternyata juga bisa2 aja. hahaha.

    2. Kapan harus hire-nya?

    pas andrew kita hire BS nya itu dari sebelum lahir tapi cuma sekitar seminggu sebelum jadi paling cuma buat nyuci2 aja. pertimbangannya waktu itu karena kan anak pertama, kita gak ngerti cara2 kayak mandiin, jadi mending ada BS pas bayinya udah pulang rumah dari rumah sakit jadi ada yang bantuin.

    3. Birth plan itu perlu ga sih?

    hmmm plan nya waktu itu cuma yang penting IMD dan ASI eksklusif aja sih. emangnya perlu plan apa lagi ya yang perlu diingetin ke dokter? gua malah gak tau. hahaha.

    4. Delayed Cord Clamping

    terus terang baru denger kali ini. tapi so far 2 anak, gak ada masalah iron sih selama 6 bulan pertama. lagian dari link yang lu kasih ada statement begini: This may be particularly relevant for infants living in low-resource settings with reduced access to iron-rich foods.
    jadi mungkin gak terlalu relevan kali ya…

    Like

  3. 1. Gak peduli BS atau pembantu, yang penting cocok dan ngerti cara ngurus anak. Tapi punya BS dari yayasan terpercaya yang sudah ditrained is a plus.

    2. Kalau mau yayasan qualified, taruh nama sudah dr berbulan2 sebelumnya, dan syukur-syukur kalau dapat. Kalau dapat dlm jangka waktu 2 weeks before, langsung ambil ga usah sampai mikir. Dapet sus dari qualified agency itu gak mudah dan antrian panjang.

    3. Nggak perlu. Qualified hospital with qualified doctor know what they're suppose to do (especially regarding IMD). Kalau kita nagging mereka dengan listing, mereka malah bisa merasa kurang dipercaya.

    4. Nggak perlu.

    Point 3 dan 4 itu menurut gue cuma nambah-nambahin ribet, padahal banyak yang lebih esensial dalam perkembangan anak daripada itu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s